Penuh dengan ide cemerlang

Sony membuat sensor gambar CMOS tumpuk full-frame dengan memori integral untuk α9 berperforma tinggi. Hasilnya adalah kamera profesional yang lebih kecil, ringan, dan lebih sedikit sumber daya .

Memperbarui kamera dengan lensa yang dapat ditukar

Terlepas dari kemajuan teknologi gambar digital yang mantap, keterbatasan mekanik telah membatasi manfaat bagi pengguna digital-SLR dengan sedikitnya peningkatan dalam ukuran dan fitur.
Kini, dengan terobosan inovasinya, Sony telah melampaui batasan ini untuk menentukan kembali masa depan kamera dengan lensa yang dapat ditukar. Exmor RS, sensor gambar tumpuk full-frame 35mm pertama dunia dengan memori integral, telah mencapai kecepatan dan performa melampaui kemampuan model lain, sekaligus mengurangi sumber daya yang digunakan.

Exmor RS. Evolusi dalam aksi

Exmor RS. Evolusi dalam aksi

Sensor α9 memberikan lompatan besar dalam performa dan kualitas gambar dengan menghasilkan AF tangguh; pengambilan gambar kontinu hening dan bebas getaran hingga 20fps; dan jendela bidikbebas blackout.

Sensor CMOS tumpuk full-frame 35mm dengan memori integral

Sensor yang didesain untuk performa 

Sensor CMOS tumpuk baru yang ditemukan dalam α9 memberikan performa profesional, tanpa keterbatasan sistem mekanis yang ditemukan dalam digital-SLR konvensional.
Sensor tumpuk pertama di industri ini, berkecepatan tinggi menghasilkan gambar full-frame sekitar 24,2 megapiksel efektif, dengan kecepatan pembacaan hingga 20x berkat memori terintegrasi dalam tumpukan tersebut. 

[1] Sirkuit pemrosesan sinyal berkecepatan tinggi [2] Area piksel [3] Mesin pemroses gambar [4] Memori integral

Melakukan lebih banyak. Dengan lebih ringkas.

α9 merangkum semua fungsionalitas cermin, rana mekanis, sensor AF, dan pencari optik digital-SLR konvensional ke dalam sensor gambar Exmor RS yang revolusioner, sekaligus mewujudkan pengurangan dramatis pada ukuran fisik dan bobot kamera. 

Bertenaga dan mudah dikemas

Bertenaga dan mudah dikemas

Dengan sensor Exmor RS, α9 sekitar 20% lebih kecil, dalam ketiga dimensinya, dibandingkan DSLR full-frame konvensional seperti model full-frame pertama Sony, α900. Mudah dibawa ke mana pun, kapan pun.

α9 merupakan bukti dedikasi Sony akan fungsionalitas dan kualitas gambar, serta mobilitas pengambilan gambar yang lebih tinggi. Evolusi sensor gambar CMOS full-frame 35mm dalam α9 memberikan performa gambar terdepan dan berkontribusi pada berkurangnya ukuran kamera secara signifikan.

Kelas berat baru yang ringan

Hampir 10 tahun lalu, Sony mengejutkan industri ini dengan digital SLR full-frame pertamanya, α900 - dengan bobot 850g. Kini, α9 baru, dengan bobot hanya 588g, 30% lebih ringan, meningkatkan mobilitas dan stabilitas.

Kelas berat baru yang ringan

Performa tinggi untuk masa depan

Yasufumi Machitani
α9 Project leader

Performa tinggi untuk masa depan

Inovasi yang bermanfaat bagi semua 

Fotografer profesional bergantung pada merekam momen dramatis untuk menyampaikan kisah yang emosional – baik untuk berita, acara olahraga, atau pernikahan. Untuk memenuhi tuntutan ini, sekaligus mengusahakan target Sony akan nol dampak lingkungan, kami terus berusaha mengembangkan kamera yang lebih kecil dan ringan, tanpa mengorbankan kualitas gambar atau kecepatan.
Sensor CMOS tumpuk full-frame yang baru menawarkan performa gambar yang luar biasa. Sensor ini juga menggabungkan beberapa fungsi, membantu mengurangi jumlah komponen untuk memangkas ukuran dan bobot α9. Kesemuanya ini adalah bagian tuntutan Sony dalam penggunaan sumber daya alam yang paling efektif, sekaligus mengembangkan teknologi dan produk canggih.

Halaman lain untuk teknologi Sony